12.2.16

[281204] Pemilihan Perias

07:15 Posted by Shanti , , No comments
Sebagai mbak-mbak turunan Jawa tulen, gw bercita-cita kalo nikah mau dandan lengkap pake paes dan kebaya beludru item. Pas udah berjilbab, sempet bingung juga mau modifan kaya apa. Sekarang marak sih paes jilbab dan banyak juga yang bikinnya bagus, tapi kalo bagus dan rapi jadi keliatan ga pake jilbab. Hmm.. Akhirnya yaudahlah bajunya aja yang Jawa, jilbabnya tetep ga dimodif paes.

Dengan kepengenan itu, berarti PRnya nyari yang riasannya bagus dan styling jilbabnya juga bagus. Gw pengennya tetep pake ciput topi andalan waktu itu biar ga bunder-bunder amat mukanya dan juga ga mau banget gaya jilbab yang menyebabkan gw tampak kaya naro ember tebalik di kepala wkwk..

Kandidat pertama buat ngerias gw di acara kawinan adalah Ibu Tari, perias langganan keluarga nyokap gw. Sepupu-sepupu gw pada dirias sama beliau dan oke hasilnya. Harga pun udah didiskon lah karena langganan. Sayangnya, pas dihubungin ternyata beliau udah ada jadwal di tanggal kawinan gw T_T Terpaksa deh mesti nyari perias lagi.

Setelah survey di internet, gw survey ke keluarga gw. Jadi, gw ngumpulin foto hasil riasan 4 perias yang gw suka dan harganya sesuai budget, gw tayangin bergantian pake PowerPoint sambil minta keluarga gw nulis nomor foto-foto yang disukain, gw jumlahin hasilnya, trus 2 yang paling banyak dipilih akan didatengin langsung. Lumayan geek ya? Hahaha..

Slide survey di rumah gw xD
Empat perias yang gw jadikan kandidat adalah Kencana LestariKusumo IntenMarlene Hariman, dan X. Kenapa yang terakhir gw sebut X? Karena setelah didatengin ternyata malesin hahaha, jadi ga perlu lah gw promosikan. Berdasarkan pilihan gw sekeluarga, yang akhirnya disamperin adalah Kusumo Inten dan X. Yang pergi survey ke sanggarnya tuh gw, Andy, sama nyokap gw.

Di Kusumo Inten, kami ketemu Mbak Inten. Dari ngobrol-ngobrolnya sih seru, gw sama Andy sreg. Trus habis itu liat foto-foto hasil riasannya ada beralbum-album. Hasil riasan dan styling jilbabnya juga gw suka. Sayangnya pas mau nyobain baju, baju beludru yang bisa dicoba cuma satu. Baju satu-satunya yang lagi ada itu ukurannya ga pas dan menurut gw udah keliatan ga kinclong gitu beludru sama payetnya. Meskipun demikian, Mbak Inten meyakinkan kalo bakal ada baju yang baru dan nawarin sewa perdana juga. Harga paket lengkap (rias pengantin + ibu-ibu, sewa baju pengantin + bapak-bapak, sewa baju among tamu) yang ditawarkan juga masih masuk budget gw. Gw udah lega lah ya, ada kandidat kuat. Etapi nyokap gw ga sreg karena Mbak Inten masih muda, bukan ibu-ibu gitu -_- Hmm yaa, baiklah mari kita ke X yang periasnya ibu-ibu.

Pas sampe ke rumah Ibu X, belum apa-apa nyokap gw udah ga seneng hahaha katanya aura rumahnya sombong (???) Gw juga kurang ngerti maksudnya gimana hahaha.. Ya tapi emang sih menurut gw sama Andy juga Ibu ini ga seasik Mbak Inten ngobrolnya. Nah trus pas mau liat riasannya eh ga ada foto-fotonya haha, katanya Ibu X dia emang ga motretin klien-kliennya. Paling dia dapet fotonya kalo ada kliennya yang ngasih album. Hmm yaa.. Makin ga sreg ahaha.. Dan gongnya yang bikin mantep ga mau dirias sama ibu ini adalah komen-komennya soal bentuk badan gw wkwkwk.. Ibu ini beeeeeerkali-kali bilang "Wah mbaknya mollig banget ya, bajunya pasti ga ada yang muat ini". He? Gw sih ga ada masalah body image ya, tapi ya "lucu" aja. Wakakakak serius Bu bilang gitu ke calon klien? Tapi ya namanya tanggung udah dateng, cobain aja lah bajunya.. Bener aja dong ada bagian yang ga muat, langsung deh si Ibu bilang lagi "Tuh kan, mbaknya mollig banget jadi ga muat.. Bikin perdana aja kalo mau, XX juta". Busyet, gw lupa sih persisnya berapa tapi pokoknya di atas 20 juta lah. Muke gileee gw bikin kebaya yang dipake sekali doang seharga itu.. Ogah!

...dan hari itu kami pun pulang dengan tangan hampa.
Huhuhu siapa oh siapa doooong yang bakal ngerias gw di hari kawinan gw nantiiii??

Kontak:
Roemah Pengantin Kencana Lestari
Facebook : Sanggar Kencana Lestari
IG: aniekdewi
Telp: 081310958856
Email: kencana_lestari@yahoo.com
Alamat: Jl. BDN No. 49, Jatiwaringin, Pondok Gede

Kusumo Inten
Website: www.kusumointen.com
Facebook: Kusumo Inten - Griya Rias Pengantin
IG: kusumointen
Telp: 021-8650515 & 021-86903450
Email: kusumo.inten@yahoo.co.id
Alamat: Kav. Marinir Blok AC 1/1, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jak-Tim 13450

Marlene Hariman
IG: marlenehariman
Email: marlenehariman@gmail.com

7.2.16

[281214] Review: Manggala Wanabakti

08:27 Posted by Shanti , No comments
Manggala Wanabakti Kementerian Kehutanan RI
Setelah mempertimbangkan beberapa kandidat, akhirnya ditetapkan acara kawinan gw akan bertempat di Manggala Wanabakti, tepatnya di ruang Auditorium. Meskipun sambil degdegan karena punya pengalaman kurang oke waktu kondangan di sana, ternyata gw puas sama gedung ini :D Ini gw jabarin penilaian gw ya..

Produk: 8/10
+ Ruangan luas, ada sayap dan bagian depan yang bisa dipake buat nambah kapasitas.
+ Parkiran luas.
+ Langit-langitnya cantik, aku suka sekaliiiii <3
Cantik kaaaan langit-langitnyaaa <3
+ Ada dinding-dinding yang bisa jadi latar belakang foto



- Ada lebih dari satu ruangan yang bisa dipake untuk kawinan, jadi bisa bikin bingung tamu dan ngurangin jatah parkiran kalo acaranya barengan.
- Mic ada yang mati pas akad nikah.
- Kalo kurang pas ngaturnya bisa terkesan lebih sempit. Ini trik yang waktu itu gw pake biar tetep kerasa optimal luasnya:
Trik #1: Pasang pelaminan di posisi nomer 1 bukan 2. Gapapa alur kirab & salaman (panah ijo) jadi belok sedikit.

Trik #2: Balkon ga usah ditutup pake kain

Pelayanan: 9/10
+ CP (gw waktu itu CP-nya Ibu Iis) mudah ditemui dan dihubungi.
+ CP ramah dan seru.
+ Petugas lapangan cukup sigap.
+ Biaya tambahan untuk vendor non-rekanan ga mahal (kecuali buat catering).
+ Ga ngusir meskipun gw baru turun pelaminan setengah jam setelah waktu selesai acara yang disepakati.

Kontak:
Sekretariat Auditorium
Gedung Manggala Wanabakti Lt.2
Jl. Jend. Gatot Subroto – Senayan, Jakarta Pusat
Telepon : 021-5732707 (langsung), 021-5703246 pesawat 5190

3.2.16

[281214] Pemilihan Venue

00:22 Posted by Shanti , No comments
Salah satu hal yang biasanya dicari dan ditetapin paling awal pas nyiapin kawinan adalah venue. Dulu mah gw pengen banget kalo nikah acaranya di Auditorium Kementerian Pertanian, soalnya murah hahaha dan lokasinya enak kalo dari rumah gw. Sayangnya, gedung itu penuuuuh melulu dan antriannya panjang. Saking penuhnya plus saking pengennya kawinan di situ gw dulu sampe sempet kepikir mau booking dulu aja meskipun belom ada calon haha, tapi sama nyokap gw ga dibolehin :p

Pas akhirnya udah ada calon, eh ternyata persiapannya mepet. Bulan Agustus sepakat kalo bakal nikah bulan Desember. Jengjeng! Empat bulan doang mah mana dapet Auditorium Kementan.. Bhay..

Jadilah gw cari-cari gedung lagi. Oh iya, gw emang maunya acara indoor karena ga mau panas kalo outdoor hehe lagian watir hujan juga di bulan Desember itu. Trus juga ga bisa acara di rumah karena ga ada parkiran dan udah cape duluan bayangin beres-beres habis acaranya kalo di rumah hehe.. Nah, menyesuaikan sama kebutuhan, waktu itu gedung yang gw cari kriterianya kayak gini:
  1. Kapasitas 3000 orang. Yang diundang bakal banyak banget (1100-1200 undangan) tapi pengen tetep leluasa dan ga desek-desekan, jadi perlu gedung yang kapasitasnya gede.
  2. Lokasi dan aksesnya ga nyusahin gw sekeluarga, Andy sekeluarga, dan tamu (berarti termasuk parkiran yang memadai).
  3. Bisa pake catering dari luar.
  4. Harga masuk akal dan ga rese banyak biaya tambahan.
Dengan kriteria itu, gw pun nelponin gedung-gedung yang jadi kandidat. Gw inget banget sebagian besar telpon-telponan itu gw lakukan di dalem kereta jadi suka ga denger dengan jelas hahaha.. Daaaan inilah hasilnya (waktu itu):
  • Puri Ardhya Garini → Ternyata kapasitasnya ga memadai.
  • Sasana Kriya → Penuh, harga menurut gw mahal.
  • Birawa Assembly Hall, Hotel Bidakara → Di waktu acara yang gw mau (Minggu siang) harus pake in-house catering, mahal, banyak biaya tambahan. 
  • Panti Prajurit Balai Sudirman → Pas gedung ini baru diresmikan, menurut gw cakeeep banget apalagi kalo malem sehingga gw pengen kawinan di situ. Sayangnya pas beberapa kali kondangan ke situ gw kecewa karena parkirannya ga enak. Meskipun ga memenuhi kriteria soal kemudahan akses, gedung ini tetep ditelpon karena kapasitasnya memadai dan ternyata masih bisa dipake di tanggal yang gw mau. Harganya kurang lebih sama kayak Sasana Kriya.
  • Dhanapala → Masih bisa dipake di tanggal yang gw mau, harga beda tipis sama Panti Prajurit. Nah tapi entah gimana kemudian gw tau kalo si Dhanapala ini dari lobi ke aula yang ada pelaminannya mesti ngelewatin lorong panjang dulu sehingga biaya dekor pasti membengkak. Hmm hmm.. Nyokap Andy juga ga setuju karena kejauhan dari rumah.
Nah lho, belum ada gedung yang cocok dong? IYA. Pusing deh :)))
Pas rasanya udah mentok gitu nyokap gw iseng nelpon Manggala Wanabakti dan ternyata masih bisa dapet tanggal yang dimauin, tapi mesti cepet-cepet booking. Sebenernya dia memenuhi semua kriteria di atas sih, dan harganya sekitar setengah harga Sasana Kriya/Panti Prajurit/Dhanapala. Menggiurkan banget yaa.. Tapi tapi tapiiiii.. gw pergalauan dunia. Sebelum acara telpon menelpon gedung ini, gw udah bilang kalo gw ga mau di Manggala karena pernah dateng kawinan temen gw di sana dan rasanya penuuuuh banget. Akhirnya gw WhatsApp temen gw itu, nanyain dia dulu undangannya berapa. Ternyata oh ternyata, dia nyebar 1500 undangan. Fyuh, berarti insya Allah kalo 1100 undangan masih leluasa lah ya.. Lega~

Maka dengan mengucap basmalah, Auditorium Manggala Wanabakti pun di-book sebagai venue kawinan gw. Nyokap gw pun segera gercep bayar DP biar ga kerebut orang lain :D

2.2.16

Setelah setahun lebih...

23:28 Posted by Shanti , , No comments
...akhirnya gw akan ngelanjutin cerita tentang kawinan gw. Hoahahaha bodo amat basi deh, yang penting gw mau pay it forward atas kebaikan orang-orang yang udah nulis tentang kawinannya sehingga gw terbantu dalam nyiapin kawinan gw. Alhamdulillah akhirnya gw ada waktu dan tenaga (mungkin nanti gw ceritain ya soal ini) dan niat dan mumpung habis iseng-iseng ngirim cerita ke The Bride Dept jadi marilah!

Insya Allah gw akan cerita soal pemilihan vendor + reviewnya dan beberapa hal di balik layar acara kawinan gw. Berhubung udah lewat dari kejadiannya, rasanya udah ga cocok ya pake label "Oh My God I'm Getting Married" hehe jadi diganti aja yaaa labelnya jadi tanggal kawinan gw. Mangga klik di sini ya kalo mau baca tulisan-tulisan lainnya :)

29.12.15

Setahun Menikah

14:26 Posted by Shanti No comments
Dari sekian banyak hal yang terjadi selama setahun ini, yang mau gw soroti adalah waktu pertama kali marahan. Lebih tepatnya gw yang marah sih, seperti biasa haha.. Andy orangnya ngeselin, tapi gw baru sekali beneran marah, justru beberapa hari sebelum anniversary. Tadinya udah sedih gitu, mikir kalo pas setahun nikah malah lagi marahan dan gw ga bahagia sama pernikahan gw. Untungnya nggak sih, sebelum itu udah baikan :D

Pas udah baikan tuh rasanya kebahagiaan dan rasa sayang jadi berlipat ganda, karena udah ngerasain ga enaknya kalo marahan dan diem-dieman. Terlalu banyak hal seru yang jadi tertunda diobrolin dan jadi harus ngapa-ngapain sendiri karena gengsi minta tolong haha..

Selama setahun ini kami juga mendengar dan melihat berbagai cerita tentang pernikahan orang-orang lain. Kami banyak belajar dari sana. Digabung sama pengalaman sendiri, gw berpendapat kalau 3 hal terpenting dalam pernikahan adalah kedekatan pada Allah, komunikasi, dan kesediaan untuk berjuang. Komunikasi penting karena gimana bisa dapet solusi coba kalo masalahnya ga dibahas? Yah, menyampaikan pikiran dan perasaan dengan jelas memang ga gampang, apalagi kalo lagi emosi, tapi tetep aja harus diusahakan. Kesediaan untuk berjuang juga penting karena dalam pernikahan pasti ada masalah. Kalo kita ogah berjuang mengatasinya, bubarlah sudah.. Terakhir tapi buat gw paling utama, kedekatan dengan Allah. Ketika kita dekat dengan Allah, masalah apapun bisa kita mintakan pertolongan pada yang Maha Segalanya. Ketika kita dekat dengan Allah, engganlah kita melakukan keburukan yang bisa merusak pernikahan yang kita niatkan karena Allah. Ketika kita dekat dengan Allah, ada panduan yang kita yakini akan membawa kebaikan meskipun mungkin berat dijalani.


So here's to this wonderful first year,
and hopefully many many years to come..
Here's to willingness to fight for this marriage,
even if it means paraphrasing everything to make your spouse get what you mean..
And here's to contentment and peace in the heart,
that come from relentless effort to get closer to Allah..
Cheers! :)

12.6.15

OMGIGM

10:30 Posted by Shanti 1 comment
Dalam rangka pengen nulis hal-hal yang berguna di blog ini, gw berniat buat nulis ina-inu tentang kawinan gw. Sebagai pemanasan, bisa diliat di sini yah. Yang udah ada sekarang adalah tulisan-tulisan yang gw tulis di jaman persiapan dulu. Yang lain-lainnya akan gw lanjutin mulai sekarang *mudah-mudahan* :D

Oia, kenapa OMGIGM?
Karena (waktu itu) OH MY GOD, I'M GETTING MARRIED! nyahahahah..

Sampai jumpa di tulisan-tulisan berikutnya..
Semoga bermanfaat :)

28.11.14

Ini Itu

Hyak di H-30 ini marilah update sedikit ya..

Jadi, hari Rabu kemaren kami pergi ke rumahnya Bu Tari, perias kami. Gw mau tes jilbab dan Andy mau fitting baju. Gw mah ga perlu tes make up tapi WAJIB tes jilbab soalnya takut dijilbabin dengan efek ember di kepala atau tampak kaya sukro karena bunder-bunder pake kerudung putih :p Alhamdulillah Mbak Yati & Mbak Yenry yang jilbabin oke banget dan gw ga tampak seperti sukro maupun mengusung ember di kepala :D Trus gw juga berhasil mengajukan bentuk jilbab yang disetujui buat kostum Jogja gw yang tetep cocok sama baju dan perhiasan sesuai pakem tapi ga keliatan kuping atau tampak ga pake jilbab. Ini tadinya rada susah soalnya sanggar Bu Tari biasa ngerias paes jilbab dan super rapi sampe keliatannya ga pake jilbab, jadi mereka kurang kebayang yang gw mau. Untung ada referensi foto T'Diyoth sehingga akhirnya dapetlah bentuk jilbab yang disetujui semua pihak. Gilak dikuncirnya kenceng banget, gw bentar aja pusing kemaren haha.. Semoga nanti excitement kawin mengalahkan rasa sakit kepalanya *plus siapin asam mefenamat deket pelaminan haha*

Trus Andy fitting, untung langsung dapet yang pas dan ga kependekan tangannya hoho.. Dan untunglah dia juga pas resepsi disuruh pake blangkon aja bukan pake kuluk. Kalo dia pake kuluk mah percuma gw pake high heels :p

Habis itu pergi ke De Moda Fatmawati beli bahan kerudung gw. Di situ bahan kayak kerudung glitter Irna La Perle cuma 25 ribuan semeter ahahay.. Trus juga beli bahan celana buat angsul-angsul Andy. Habis itu temanya nyari angsul-angsul deh, meskipun akhirnya ga ada penambahan selain si bahan celana tadi :)) Habisnya mau beli celana jeans kok ya celana jeans cowo jaman sekarang merecet-merecet amat sih? Kata Andy mungkin pas make harus pake kresek di kaki biar licin dan gampang masuknya haha.. Trus mau beli sepatu futsal ga ada yang dia mau. Bagian ini seru deh, soalnya gw jadi tau macam-macam sol sepatu futsal hoho.. Ternyata sampe ke garis/pola di solnya ada tujuannya ya.. Abis itu nyari tas juga ga ada yang dimau. Trus nyari sepatu formal ada sih yang ditaksir, tapi nomer paling gede model itu masih kekecilan buat dia.. Yasudah..

Pulang deh ke Depok trus lanjutin obrolan sampe tengah malem. Senang sekali :D Ga bisa berhenti banget deh, ngomongin masa SMA masing-masing. Anak-anak gagal move on hihi..

Sudah tinggal sebulan lagi, masih ada PR apa aja yaa..
*males mikir*
Ahahaha ya paling tinggal teknis-teknis lah..

Doakan lancar yaa :)

PS: Cerita tentang vendor-vendor ntar dulu ya, gw lagi males nulis yang runut dan informatif hehe